Wakatobi, Surga di Bawah Laut

547 views

image

Wakatobi, Surga di Bawah Laut

Kabupaten Wakatobi di wilayah Sulawesi Tenggara (Sultra)   makin sering saja dibincangkan,  terutama oleh para ahli biologi dan biota laut dari berbagai negara.

Terletak di kawasan pertemuan laut Banda dan laut Flores,  daerah wisata yang memiliki 4 pulau (Wanci, Kaledupa, Tomia dan Binongko) ini memang pantas  jadi bincangan,   karena di sinilah  letaknya taman nasional Wakatobi. Disini juga letaknya pusat segitiga karang dunia. Para ahli kerap  menyebut hamparan  terumbu karang  di bawah laut itu adalah “harta karun”  yang tak ternilai uang dan bisa  menyulap  daerah ini menjadi makmur. 

Dulu, Wakatobi  populer dengan sebutan Pulau Tukang Besi.  Banyak perajin parang dan perlengkapan berburu dari Binongko  menjajakan hasil kerajinannya ke  Wawonii, Buton, Muna, Kendari hingga Maluku dan Papua. Kini cerita tentang Parang Binongko itu sudah tenggelam, menjadi masa lalu Wakatobi.

image

Cerita aktual  Wakatobi sekarang, menurut Bupati Wakatobi Ir Hugua, adalah pariwisata bahari, tentang keanekaragaman hayati bawah laut. 

Ditemui di sela kesibukannya mengikuti acara kepariwisataan di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat, belum lama ini, Hugua memuji  perjuangan banyak wisatawan. Betapa tidak, demi melihat langsung uniknya alam taman nasional bawah laut  Wakatobi, jauh jauh mereka datang ke daerah ini. Dalam 10 tahun terakhir, jumlahnya terus meningkat. Mereka itu mahasiswa aktif, pengajar dan peneliti dari sejumlah perguruan tinggi dalam dan luar negeri. Mereka menginap berhari-hari di hotel dan homestay, bahkan  ada yang sampai sebulan, juga  membelanjakan dolarnya di Wangi Wangi, kota Kabupaten Wakatobi.

Umumnya mereka memasuki Wakatobi melalui Denpasar, dan transit di Makassar.  Ada yang  dari Australia, Perancis, Jepang, Tiongkok, Amerika Serikat, Jerman dan lain lain. Mereka  mengenali Wakatobi  melalui internet, juga jurnal berbagai  perguruan tinggi ternama di dunia.

Seorang diantaranya, Kelly Burn, 45 tahun,  wanita cantik yang berprofesi  dosen biologi di La Trobe University, Victoria, Australia. Kepada “Riau Info” yang mewawancarainya di Kapota, salah satu  markas penyelaman di Wakatobi, bulan lalu,  Kelly mengaku tertarik ke Wakatobi karena satu hal:  disinilah letak  pusat segitiga karang dunia. Temen sejawat Kelly di La Trobe Australia, sudah banyak yang mengunjungi — bahkan menyelami — pusat karang dunia itu. “Mereka bilang lokasi wisata bahari di sini  eksotis. Itu menambah  penasaran saya dan ingin segera ke Wakatobi.,” jelas Kelly.

image

Ia menambahkan, bagian kepala dari segitiga karang dunia ini ada di perairan Filipina. “Saya akan kesana dalam kesempatan lain. Tapi menyelami bagian pusatnya saja di bawah laut Wakatobi sungguh asik  dan memuaskan. Saya bisa berjam-jam mencermati alam bawah laut yang airnya jernih ini, mengamati bentuk terumbu karangnya yang indah terhampar dalam 25 gugusan, dan memotret beragam bentuk ikan hiasnya. Kombinasi pemandangan alam bawah laut yang indah itu menyadarkan saya bahwa tidak berlebihan jika ada ilmuwan memuji  Wakatobi Surga di bawah laut. Jurnal UNESCO sendiri kerap menjelaskan, selain memiliki 750 ribu bentuk koral,  surga bawah laut Wakatobi juga menyimpan ribuan spesies ikan langka yang hanya ada di Wakatobi. Menakjubkan,” ujar Kelly.

Patric sang suami pun  senang  menyelami pusat terumbu karang di Wakatobi. Ternyata, kata Patric, ada  biota lautnya  yang  familiar jika dipotret. “Lihat ini,saya bisa menyentuh penyu raksasa, juga ikan pari raksasa. Luar biasa ini,” ujar Patric sambil memamerkan beberapa potret dirinya sedang menyentuh penyu dan  ikan pari besar di kedalaman perairan Wakatobi. Patric mengaku akan ke Wakatobi lagi dan bikin banyak foto kenangan di bawah laut. “Wonderful Wakatobi, Wonderful Indonesia” katanya.

image

Apa yang diceritakan Kelly dan Patric itu  fakta. Merekalah yang kemudian mempromosikan indahnya alam bawah laut Wakatobi dari mulut ke mulut di negerinya. Mereka  paham keindahan alam bawah laut Wakatobi mirip  dengan gugusan kepulauan Karibia di Amerika Selatan. Itu sebabnya,julukan Wakatobi Carribean Celebes, pas! “Nah itu  mereka promosikan juga dari mulut ke mulut,” lanjut Hugua. Hasilnya, wisman ke Wakatobi terus  naik. Tahun 2014  sekitar 16 ribu orang. Tahun 2015 naik 18 ribu. Tahun ini  naik tajam 25 ribu.

Kini Wakatobi bisa memaksimalkan   bandara Matahora yang baru diresmikan  Menhub Ignasius Jonan baru baru ini. Bandara dengan runway 2000 meter itu memungkinkan Matahora didarati pesawat berpenumpang lebih 100 wisman. Hugua berharap peresmian bandara itu akan diikuti munculnya rute rute baru ke Wakatobi dan menginspirasi pelaku industri pariwisata untuk menjual beragam paket wisata bahari di Wakatobi.

“Saya janji kepada wisatawan  bahwa tahun 2016 ini akan dibuka penerbangan langsung Wakatobi-Denpasar. Jika terwujud,  dampaknya positif bagi Kepariwisataan. Setidaknya arus wisman ke Wakatobi akan lebih lancar dan banyak,” lanjut Hugua.

Selain obyek penyelaman di pusat karang dunia serta di Pulau Hoga, Pulau Sousu, Patuna Resort,  Wakatobi juga punya beberapa lokasi pelancongan lainnya. Ada sejumlah keraton dan cagar budaya. Ada Moili Sahatu, tempat pemandian alam 100 mata air. Ada lokasi khusus snorkling, diving dan pemancingan di kedalaman 5 – 30 meter, bahkan ada lokasi penyelaman khusus dengan kedalaan 100 –  1.000 meter yang kerap dilakukan para ilmuwan.

Kuliner Wakatobi? O, datang saja ke pasar Wangi Wangi. Disana banyak dijual Soami, makanan berbasis ubi hutan yang diparut, lalu dikukus.  Di pasar Wangi Wangi juga dijual Kambose, jagung pipilan yang sudah direbus. Sedangkan oleh oleh kebanyakan berupa ikan teri, ikan asin olahan, madu, jambu mete dan kue bagea.

image

Bagaimana? Siap ke Wakatobi? Tersedia beberapa akses  laut dan udara yang bisa dipilih. Melalui udara dari Jakarta misalnya, bisa terbang dulu ke Makassar atau Kendari, kemudian ganti pesawat  ke Matahora. Kapal Pelni juga sering  memuat wisatawan dari Tanjung Priok, Jakarta menuju  pelabuhan Bau Bau (kabupaten Buton), lalu melanjutkan ke Wakatobi menggunakan kapal cepat. “Kalau musim angin barat, sekitar September-April selain sering hujan, gelombang juga besar. Lautan di Wakatobi akan teduh sekitar Juni sampai menjelang September.

Wakatobi, Yuk ke Wakatobi. Wakatobi, Karibianya Sulawesi(Herman Ami)

Posting Terkait